Khamis, 29 Julai 2010

mmg itu sudah tugas pendidik ...

Guru : M..! Ikut Cikgu eja .... A E I O U ... (Guru mengeja sebiji-sebiji murid mengikut)
Murid : A E I O U.
Guru : Bagus M..! Cuba kamu eja (sambil huruf itu satu-persatu ditunjuk oleh guru menggunakan pen merahnya).
Murid : A ... em ... em ... Y ... (Suara M terhenti di huruf 'E')
Guru : Bukan 'Y' ... M..! 'E' ... Sebut betul2 M ... 'E'.
Murid : E ... Cikgu ...
Guru : Bagus ...

Sekali lagi Guru menujuk huruf vokal tersebut satu-persatu sambil di ulang sebutannya dan si 'M' mengikutinya.

Guru : A...A...A... E...E...E... I...I...I... O...O...O U...U...U.
Murid : A E I O U.
Guru : Bagus M...! Kamu mmg hebat. (dengan penuh harapan M dapat menguasainya)

Guru menujuk huruf-huruf tersebut dan si M membunyikannya.

Murid : A ... A ... A (guru menunjukkan huruf tersebut 3 kali berulang).
Guru : Bagus M...! sambil menggerakkan pennya ke huruf berikutnya. Ini huruf apa M? (Guru menjatuhkan hujung pen merahnya di huruf 'E').
Murid : Em... Em... Y... Y ... Y ...

Guru : Terus menggerakan pennya ke huruf 'I' ...
Murid : Y ... Y ... Y ...

Pada huruf 'O' guru itu menunjukkan senyuman tidak terhingga apabila M mampu mengingatinya dan membunyikan huruf tersebut dengan ...

Murid : O..O..O..
Guru : Alhamdulillah ... Semoga M mampu membaca pada suatu hari nanti walaupun kini dia berada pada Tahun 4 dan tidak mengerti apa itu Islam seperti juga Ayahnya..


"Janganlah kebencian kamu terhadap suatu kaum menghalang kamu dari berlaku adil. Berlaku adillah kerana ia lebih hampir kepada takwa"
Al-Maidah, 8.

Selasa, 27 Julai 2010

mungkin begini la kejadiannya ...

Assalammualaikum ...

Sememangnya lumrah setiap kejadian itu ada hikmahnya. Apa yang menarik kita cuma perlu tunggu dan bersedia untuk menghadapinya. Suka duka akan terbentuk selepas kejadian itu berlaku. Persediaan itu, memungkinkan kita menhadapi segala bakal kejadian. Tanpa persediaan, ibarat kita tidak dapat menulis ayat keramat 'objektif tercapai' pada ruang refleksi P&P kita. Persediaan sedia ada membuat kita akan puas dengan apa yang kita lakukan walaupun ia tidak seperti yang dirancangkan. Tapi tidak la seperti kita menanam benih cili dan akan tumbuh pula anggur pada setiap kelopak tunas yang ada. Ibarat angan yang melampaui batas kemampuan kudrat sendiri. Teringat slogan rakan2 dlu yang berkata 'agak2 la ko rayang'.

Ramadhan kian hampir dan adalah baik untukku menyusun sekali lagi jari-jemari ku memohon kemaafan kepada kamu semua agar dimaafkan segala salah dan silapku. Lawak yang tidak menjadi dan menjengkelkan apabila dihuraikan dari pandangan mata kalian. Jari ini juga mewakili hati memohon agar dihalalkan segala yang termakan dan terminum yang kini menjadi sebahagian dari diri ini.

Akhir sekali , awal Ramadhan ini membuatkan ku berfikir Bagaimanakah Ramadhan bagi Gaza si bumi Al-Aqsa? Doa kalian akan menguatkan lagi fisabilillah penghuni Gaza. Insyallah... Semoga Gaza dapat menangkis segala perbuatan terkutuk musuhnya Israel.


"Sesiapa yang bertawakal kepada Tuhan maka Tuhan mencukupkan keperluannya"
At-Talaq, 3.
Subhanallah...