Rabu, 4 Ogos 2010

Sabar je la ... pasti ada sinar yang tidak mungkin sirna ...

"Sesungguhnya Tuhan memberikan ganjaran kepada mereka yang bersabar dengan ganjaran yang banyak yang tidak dapat dihitung"
Az-Zumar, 10
Sebagai hambaNya, wajib untuk mengetahui bahawa dunia ini adalah tempat ujian dan tribulasi semata-mata. Syurga juga la tempat untuk bermewah-mewah dengan Maha ganjaraNya secara hakiki. Maka, kesabaran yang disusuli dengan usaha jugalah antara kunci kepada kemewahan itu.
Adalah pasti, ujian dan tribulasi itu mempunyai pelbagai bentuk antaranya ketakutan, kelaparan dan kehilangan. sepertimana yang ada pada surah al-Baqarah ayat 155, "Sesungguhnya Kami pasti mengujimu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada mereka yang sabar".
Dan ingatlah bahawa ujian yang menimpa ini tidak akan berterusan selama-lamanya. Ia hanya satu proses untuk mendidik dan membawa diri kepada penemuan yang baru yang sememangnya perlu untuk diri berada pada tahap kematangan yang sewajarnya sebelum memperoleh kemuncak kepada kemenangan.
Sekarang dunia semakin berwarna-warni. Dari 12 warna yang kita kenal dalam kotak warna biasa sehingga warna2 yang kita tidak ketahui warnanya. Begini la metafora yang sesuai bagi dunia pada pandangan mata kita pada masa kini. Begitu jugalah dengan perangai murid-murid kita pada masa kini. Terlalu banyak drama. Dulu kita menghormati guru sepertimana kita menghormati ibu dan bapa kita sendiri. Kini, ada segelintir murid menganggap mereka lebih berkuasa sepertimana yang ditunjukkan dalam sebuah video klip. Dimarahi sedikit untuk tujuan mendidik dikata pula mencerca dan ada yang sanggup memukul guru apabila sudah hilang kawalan. Pada pandangan mata kasar awam sekeliling kita Guru tidak tahu cara untuk mendidik. Mungkin sabar dan usaha merupakan kuncinya di sini.
Kata-kata ini ada baiknya jika direnungkan. "Itu silap Guru". Kita selaku warga pendidik perlu tahu dimana formula agar pekara ini tidak berulang lagi. Kemungkinan murid-murid seperti ini mahu mencari orang yang boleh didekati. Maka kita la orang yang layak dan perlu merelakan untuk mendekati mereka tanpa perlu bayaran dan surcaj. Dengan kata lain, guru bukan golongan yang perlu didekati oleh murid. Kita merupakan golongan kedua selepas keluarga mereka. Pada masa kini sememangnya sukar untuk kita membentuk keperibadian masyarakat yang tidak mempunyai pertalian darah dengan kita. Apatah lagi untuk membentuk keperibadian golongan yang bukan darah daging kita ini dalam masa sehari dua. Seperti mana pokok yang ditanam perlu dijaga setiap hari. Kisah hidup kita bukannya dongeng, hari ini kita tanam benih, esok akan tumbuh sebatang pokok yang memuncak ke langit.
Kesabaran dengan usaha berterusan jugalah akan dapat memastikan pokok yang kita tanam berbuah dengan elok. Karya Allahyarham Dato' Dr. Usman Awang yang bertajuk Guru Oh Guru banyak menceritakan segala-galanya. Ianya perlu diterjemah dengan bijak oleh seseorang guru itu. Lihat lah kandungan ini.
Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.
I
I
Bagaimana pula,
I
Jika hari ini seorang Perompak menceroboh bank,
Jika hari ini seorang Pelacur di lorong-lorong gelap,
Jika hari ini Mat Rempit berpeleseran di tengah jalan,
Jika hari ini peragut mencari mangsa,
Jika hari ini pembunuh membunuh keluarganya,
Sejarahnya juga bermula dari seorang guru,
Dengan kasar dan rakusnya tidak menegukkan ilmu adab,
secukupnya kepada anak didiknya yang dahagakan ilmu,
suatu ketika dahulu.
Mungkin inilah musibah yang perlu kita tanggung selaku seorang Guru. Kita perlu memandang kearah yang lebih positif dalam menangani semua karenah anak didik kita. Penyelesaian masalah mereka dengan kesungguhan dan cara yang betul akan menjadi bekalan kita untuk dihitung di Padang Mahsyar kelak.
I
I
I
"Apabila aku mendapat ujian duniawi, aku bersyukur kerana terdapat padanya empat nikmat. Pertama, ujian ini tidak berkaitan dengan agama. Kedua, ia tidak begitu besar berbanding ujian agama. Ketiga, aku akan mendapat keredhaanya dengan ujian itu dan keempat aku mengharapkan pahala daripadanya."
Omar bin al-Khattab